by

Rapat Paripurna Istimewa DPRD Dalam Rangka HUT Ke-17 Kabupaten Kepahiang

Berandang.com- Dalam rangka hari ulang tahun ke- 17 Kabupaten Kepahiang, DPRD laksanakan rapat paripurna istimewa yang digelar diruang rapat paripurna gedung DPRD Kabupaten Kepahiang, Rabu sekira pukul 09.00 wib (6/1/2021).

Agenda rapat paripurna istimewa dipimpin Ketua DPRD didampingi Waka I, Waka II dan diikuti segenap anggota DPRD Kabupaten Kepahiang juga dihadiri Bupati Kepahiang, Stap Ahli Gubernur Bengkulu, Sekda Kabupaten Kepahiang, Dandim 0409 Rejang Lebong, Kapolres Kepahiang (diwakili Wakapolres), Kajari Kepahiang (diwakili Kasi Pidsus), Ketua Pengadilan Negeri Kepahiang, Ketua Pengadilan Agama Kepahiang, Kepala OPD di lingkungan Pemda Kepahiang, Perwakilan Tim pemekaran Kabupaten Kepahiang serta pendamping Bupati dan anggota DPRD kabupaten Kepahiang.

Bupati Kepahiang Dr. Ir. Hidayatullah Sjahid, MM, IPU dalam sambutannya menyampaikan ” Sebagaimana diketahui bahwa Kabupaten Kepahiang dibentuk berdasarkan undang-undang nomor 39 tahun 2003 tentang pemekaran Kabupaten Lebong dan Kabupaten Kepahiang dari Kabupaten Rejang Lebong di Provinsi Bengkulu.

Sejarah mencatat pemekaran Kabupaten Kepahiang telah memberikan pengaruh yang sangat signifikan dalam segala aspek penyelenggaraan urusan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan di Kabupaten Kepahiang.

Usia 17 tahun belumlah terlalu tua untuk sebuah Kabupaten, namun usia ke-17 ini merupakan momentum yang tepat bagi pemerintah daerah dan masyarakat Kabupaten Kepahiang untuk melakukan introspeksi diri sekaligus melakukan evaluasi terhadap pencapaian keberhasilan maupun kekurangan yang terjadi dalam mengemban amanah masyarakat Kabupaten Kepahiang.

DPRD Kabupaten Keahiang saat mengikuti sidang Paripurna HUT Kabupaten Kepahiang
Tamu undangan HUT Kabupaten Kepahiang

Peringatan hari jadi ke-17 Kabupaten Kepahiang tahun ini terasa berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Sudah lebih dari 8 bulan dunia dilanda pandemi covid-19 yang telah mengakibatkan kematian ribuan orang, terpuruknya perekonomian baik UMKM maupun korporasi dan terganggunya semua sendi kehidupan masyarakat.

“Mengingat kita belum dapat memastikan kapan pandemi covid-19 akan berakhir, maka selaku Ketua Satgas covid-19 Kabupaten Kepahiang kami menghimbau masyarakat untuk disiplin mematuhi protokol kesehatan. Pencegahan covid-19 tidak hanya bergantung pada pemerintah daerah bersama TNI, Polri dan Organisasi Perangkat Daerah saja, tetapi juga tergantung pada semua elemen masyarakat dalam mematuhi protokol kesehatan 3 M,” sampai bupati.

Tahun ini Pemkab Kepahiang akan menyelesaikan pembangunan jalan akses ke wisata Kabawetan, jalan Cinto Mandi – Langgar Jaya – Damar Kencana dan Renah Kurung – Batu Bandung. Disamping itu sedang dilakukan perbaikan dibeberapa ruas jalan di Desa Talang Sawah, Kota Agung dan Desa Lubuk Penyamun. Saat ini juga Pemkab Kepahiang sedang melanjutkan pembangunan Majid Agung Baitul Hikmah, menambah beberapa fasilitas yang diperlukan untuk kenyamanan jemaah.

Beberapa pembangunan infrastruktur memang sempat tertunda akibat pandemi covid-19 dan beberapa kegiatan belum dapat dilaksanakan akibat realokasi anggaran, termasuk pembangunan infrastruktur yang dibiayai oleh Dana Alokasi Khusus (DAK) 2020. Namun demikian ada juga beberapa kegiatan yang dapat dikerjakan antara lain revitalisasi pasar kepadamu tahap pertama untuk memperindah wajah pasar Kepahiang.

Akibat bencana banjir 2019, beberapa fasilitas umum rusak, seperti jembatan yang putus, jalan yang longsor dan kerusakan fasilitas umum. Berkat komunikasi yang intensif dan usaha yang terus menerus, Kabupaten Kepahiang memperoleh dana hibah dari BNPB pusat sebesar Rp. 22.3 Milyar.

“Dana hibah ini digunakan untuk membangun 7 jembatan gantung yang terdapat diantara Kecamatan Ujan Mas sampai Kecamatan Bermani Ilir. Yaitu jembatan gantung Ujan Mas, Air Hitam, Daspetah II, Tanjung Alam, Pagar Gunung, Pelangkian, Talang Pito. Selain itu jembatan beton Taba Tebelet gang Ketapang dan gang Devita, serta pembuatan pelapis tebing dan drainase ruas jalan simpang Bumi Sari. Semua kegiatan tersebut diharapkan akan selesai selama kurun waktu 6 bulan kedepan,” harap bupati. *(Adv/UT)

 

Comments

comments

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed